padangtime
facebook instagram twitter google plus
Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan

Kabid Tanaman Pangan dan Hortikultura Sumbar Maswal Nor: Produksi Bawang Merah Sumbar Anjlok

Senin, 26 Maret 2018 - 19:31:55 WIB - 179

Petani bawang merah di Nagari Sungai Nanam, Kabupaten Solok, Sumbar saat melakukan panen.

PadangTIME.com - Petani bawang merah di Nagari Sungai Nanam, Kabupaten Solok, Sumbar saat melakukan panen.  Tingginya intensitas hujan yang terjadi di kawasan Sumatera Barat (Sumbar) sepanjang tahun 2017 dianggap sebagai pemicu rendahnya produktivitas komoditas bawang merah. Alhasil, hasil produksi total bawang merah di Sumbar jauh di bawah target yang dicanangkan.

Dari catatan Dinas Tanaman Pangan Hortikultura dan Perkebunan Sumbar produksi bawang merah sepanjang tahun 2017 mencapai 96,045 ton. Jumlah tersebut tidak sampai separuh dari target yang ditetapkan sebesar 200 ribu ton.

Kepala Bidang Tanaman Pangan dan Hortikultura Sumbar Maswal Nor mengatakan, faktor utama penyebab anjloknya produksi bawang merah di Sumbar adalah kondisi cuaca yang cukup ekstrim. Curah hujan dengan intensitas sedang dan tinggi yang hampir terjadi setiap pekan di tahun 2017.
Petani bawang merah di Nagari Sungai Nanam, Kabupaten Solok, Sumbar saat melakukan panen.

Petani bawang merah di Nagari Sungai Nanam, Kabupaten Solok, Sumbar saat melakukan panen. (Istimewa)

"Curah hujan tinggi menurunkan produksi bawang," kata Maswal Nor, Senin (26/3).

Dijelaskannya, produksi bawang merah sendiri tersebar di sejumlah daerah Sumbar. Diantaranya, Kabupaten Solok sebagai penyumbang terbanyak dengan angka 82.677 ton/tahun. Selanjutnya Kabupaten Agam dengan produksi 4.970 ton. Ada juga Solok Selatan dengan angka 4.586 ton; Kabupaten Tanah Datar sebanyak 1.957 ton dan Limapuluh Kota sebanyak 592 ton/tahun.

Kemudian Kota Payakumbuh yang menghasilkan 487 ton, Kabupaten Pesisir Selatan 472 ton, Kota Bukittinggi 68 ton, dan Kabupaten Padang Pariaman 66,2 ton per tahun. Sedangkan luas tanaman bawang di semua daerah itu mencapai 9.749 hektare dengan luas panennya 9 ribu hektare.

Dikatakannya, memasuki bulan pertama dan kedua tahun 2018 cuaca hujan masih menyelimuti beberapa daerah. Termasuk kawasan peladangan bawang. "Kita sudah siapkan beberapa langkah untuk mengantisipasi kondisi serupa tahun lalu. Agar produksi bawang merah tidak lagi meleset dari target," katanya.

Langkah yang disiapkan Pemprov Sumbar antara lain, dengan menyalurkan bantuan bibit pada petani dan menggencarkan pelatihan. Bantuan juga diberikan berupa sarana produksi baik prapanen maupun pasca panen.

"Kami juga melakukan pembinaan dan memotivasi petani melalui lomba dan pemberian penghargaan," katanya.

Lebih lanjut Maswal Nor mengatakan, Pemprov Sumbar menargetkan produksi bawang merah bisa di distribusikan ke daerah lain. Dengan catatan, pasokan di dalam provinsi terpenuhi terlebih dahulu. Gubernur Sumbar juga telah menandatangani kesepakatan tentang kerja sama dagang bawang merah dengan Gubernur Riau.

Sebelumnya, untuk mendukung produksi bawang merah di Sumbar, Kementerian Pertanian (Kementan) meluncurkan kawasan perbenihan dan bioindustri bawang merah di Nagari (Desa) Sungai Nanam, Kabupaten Solok.

Kementan juga mengenalkan teknologi pengeringan yang canggih. Bila proses pengeringan tradisional memakan waktu 15-20 hari, maka alat instore dryer mampu menampung hingga 14 ton bawang merah hanya membutuhkan 5 hari untuk proses pengeringan.(01)






Berita lainnya :